“Saya Ingin Jadi Remaja Yang Baik..,” – Hero Remaja Mierul Aiman Tak Mahu Dibuai Mimpi, Nak ‘Jaja’ Bakat Bukan Kontroversi

Setelah beraksi selama 16 minggu menerusi episod utama dan prelude, akhirnya, gelaran Hero Remaja 2021 telah pun dianugerahkan kepada Mierul Aiman.

Mierul telah pun berjaya mengetepikan saingan daripada tiga finalis lain sekali gus membawa pulang hadiah utama berupa wang tunai berjumlah RM10,000.

Bagaimanapun, Mierul mengakui gelaran juara bukanlah tiket baginya untuk bersenang-lenang menantikan tawaran yang mendatang sebaliknya dia harus bekerja dengan lebih keras untuk membawa namanya sebagai juara Hero Remaja yang baru.

Malah, berdasarkan rekod terhadulu, ada kalanya para finalis lain dilihat lebih menonjol berbanding penyandang juaranya sendiri.

Namun, jejaka asal Putrajaya ini tetap percaya dengan sega ketentuan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.

“Secara peribadi, saya sebenarnya percaya kepada rezeki masing-masing. Saya berpegang pada satu perkara, rezeki itu bukan datang cepat atau lambat tetapi ia datang pada waktu yang tepat.

“Selain daripada percaya kepada kekuatan diri serta perjalanan proses itu sendiri, kita juga harus iklas dan tahu matlamat yang ingin dibawa. Sifat itu sebenarnya akan membawa kita ke tahap yang kita inginkan.

“Misalnya dalam bidang lakonan, andai kata rezeki saya lambat, saya tetap percaya satu masa nanti saya akan sampai juga ke tahap yang saya impikan,” kayanya kepada MH.

IKLAN

Pelajar jurusan Kejuruteraan Mekanikal di Universiti Selangor (UNISEL), Bestari Jaya ini berkata sedemikian ketika ditemui di majlis sidang media Finale Hero Remaja 2021 yang berlangsung di pejabat Nu Ideaktiv, Shah Alam pada Isnin.

Ketika ditanya adakah dia sudah bersedia untuk berhadapan dengan segala kontorversi sebagai seorang anak seni, ini reaksi yang diberikan oleh Mierul;

“Nak cakap bersedia atau tidak untuk berhadapan dengan segala kontorversi selepas berakhirnya program Hero Remaja, sejujurnya memang tidak. Saya pun tiada sebarang perancangan untuk terlibat atau mengatur apa-apa kontroversi.

“Tetapi perkara tersebut merupakan asam garam dalam dunia industri. Mungkin perkara itu akan hadir dengan sendirinya. Saya akan cuba untuk menanganinya dengan matang dan baik.

“Saya akan sentiasa peka dengan setiap perkara yang berlaku. Kadang kala orang luar hanya menilai daripada perspektif mereka sahaja. Jadi, kita kena dengar daripada kedua-dua belah pihak. Kalau perkara itu salah, saya akan cuba baiki.

“Buat masa ini, saya menjual diri saya dengan bakat dan karya-karya yang ingin saya sampaikan,” ujarnya lagi.

Dalam pada itu, Mierul turut menyifatkan platfrom Hero Remaja ini bukan sahaja medan bagi dirinya untuk bertapak di dalam dunia seni, malah ia juga sebenarnya secara tidak langsung telah melatih dirinya untuk menjadi remaja yang lebih baik.

“Hero Remaja ini merupakan platform untuk saya menjadi remaja dan manusia yang lebih baik. Sebenarnya ada banyak lagi ilmu di luar sana yang saya kena cari.

IKLAN

“Saya bukan hanya nak berjaya dalam industri tetapi saya juga ingin menjadi remaja yang baik kepada masyarakat.

“Mungkin saya akan sertai pelbagai lagi kelas-kelas untuk memperbanyakkan ilmu dan pengalaman,” akhirinya.

Mengakui dirinya berasa agak ralat kerana tidak berkesempatan untuk berkerja dibawah arahan pengarah tersohor, Allahyarham Mamat Khalid, namun Mierul mendedahkan dia juga teringin untuk berkerjasama dengan pengarah-pengarah hebat lain seperti Razaisyam Rashid, Khir Rahman dan Nik Amir.

Pada malam finale yang berlangsung pada Sabtu lalu, Mierul telah diumumkan secara rasmi sebagai juara manakala tempat kedua pula disandang oleh Aqil Taqeeudin.

Tempat ketiga dan keempat pula masing-masing dimenangi oleh Fazziq Muqris dan Afiq Hamidon.

Anugerah Hero Favourite pula di jatuh kepada Syazani Zainal dan Hero Inspirasi pula sekali lagi disandang oleh Aqil Taqeeudin