“Setiap Kali Rasa Nak Bercakap Aib Orang Lain, Ingatlah Kita Pun Ada Aib Sendiri,” Lawan Atau Diam, Yatt Hamzah Ulas Lidah Penyebab Ramai Ke Neraka

Masing-masing punya hak untuk berkata-kata. Pun demikian, Yatt Hamzah ada bertanya mana satu pendekatan yang lebih bijak sama ada melawan atau diam?

Jelasnya, sebagai mana menurut Rasulullah SAW, golongan yang paling ramai di dalam neraka ialah disebabkan tidak menjaga lisan.

Disebabkan itu, umat Islam digalakkan lebih banyak berdiam daripada berkata-kata.

“Pilih mana lg bijak, LAWAN atau DIAM? Nabi SAW kata, golongan paling ramai dalam neraka adalah disebabkan lidah (juga tulisan) mereka.

“Sebab tu Islam galakkan umatnya lebih banyak berdiam drpd banyak berkata2. Berdiam bukan bermakna mengalah atau tidak mampu melawan, tetapi mengelak berlakunya fitnah dan menyebarkan keaiban.

“Daripada Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata baik atau diam…” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim),” kongsinya.

Jelas bekas pelakon ini lagi, jangan sesekali membuka aib orang lain dan fikirkan keburukan diri sendiri sebelum berbicara mengenai insan lain.

“Kalau kita x suka orang lain cakap hal peribadi kita, begitu juga orang itu x suka kita bercakap ttg dirinya.

IKLAN

“Maka, setiap kali rasa nak bercakap aib orang lain, ingatlah kita pun ada aib sendiri.

“Nabi SAW sangat marah kepada golongan yang membuka aib saudaranya.

“Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim lainnya, dia tidak menzaliminya dan tidak membiarkannya untuk disakiti. Siapa yang membantu keperluan saudaranya maka Allah akan membantu keperluannya.

“Siapa yang menghilangkan satu kesusahan seorang Muslim, maka Allah menghilangkan satu kesusahan baginya daripada kesusahan-kesusahan hari kiamat. Dan siapa yang menutupi (aib) seorang Muslim maka Allah akan menutup aibnya pada hari kiamat.” (Riwayat Bukhari),” tulis Yatt lagi.

Malah ulas ibu kepada tiga orang anak ini lagi, sayangi pahala dan berdoa semoga tidak menjadi golongan yang muflis pada hari kiamat kelak.

“Kita tak tahu pahala kita berapa banyak. Jika ada, nak ke kita lihat semua pahala itu ‘dipindahkan’ kpd orang lain yg pernah kita fitnah atau aibkan ketika di dunia?

“Ingat tak hadis tentang golongan yang muflis pada hari kiamat?

“Nabi SAW bersabda: “Orang yang muflis di kalangan umatku ialah mereka yang pada hari kiamat datang dg membawa pahala amal solat, puasa, zakat dan haji ttp ketika di dunia mereka pernah mencaci maki orang, menuduh tanpa bukti, memakan harta dengan zalim, membunuh dan memukul sesuka hati. Lalu pada hari kiamat, orang yang dizalimi akan menerima pahala amal si penzalim.

IKLAN

“Jika pahala amalnya sudah habis (diberikan) sedangkan kesalahan dan dosanya ketika di dunia masih byk, maka Allah akan memberi pula dosa orang dizalimi itu kpdnya & dicampak ke neraka. (Riwayat Muslim),” tulisnya panjang lebar.

View this post on Instagram

Pilih mana lg bijak, LAWAN atau DIAM ?? 😇 . Nabi SAW kata, golongan paling ramai dalam neraka adalah disebabkan lidah (juga tulisan) mereka. Sebab tu Islam galakkan umatnya lebih banyak berdiam drpd banyak berkata2. Berdiam bukan bermakna mengalah atau tidak mampu melawan, tetapi mengelak berlakunya fitnah dan menyebarkan keaiban. Daripada Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata baik atau diam…” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) Kalau kita x suka orang lain cakap hal peribadi kita, begitu juga orang itu x suka kita bercakap ttg dirinya. Maka, setiap kali rasa nak bercakap aib orang lain, ingatlah kita pun ada aib sendiri. 😇 Nabi SAW sangat marah kepada golongan yang membuka aib saudaranya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim lainnya, dia tidak menzaliminya dan tidak membiarkannya untuk disakiti. Siapa yang membantu keperluan saudaranya maka Allah akan membantu keperluannya. Siapa yang menghilangkan satu kesusahan seorang Muslim, maka Allah menghilangkan satu kesusahan baginya daripada kesusahan-kesusahan hari kiamat. Dan siapa yang menutupi (aib) seorang Muslim maka Allah akan menutup aibnya pada hari kiamat.” (Riwayat Bukhari) Kita tak tahu pahala kita berapa banyak. Jika ada, nak ke kita lihat semua pahala itu ‘dipindahkan’ kpd orang lain yg pernah kita fitnah atau aibkan ketika di dunia? Ingat tak hadis tentang golongan yang muflis pada hari kiamat? Nabi SAW bersabda: “Orang yang muflis di kalangan umatku ialah mereka yang pada hari kiamat datang dg membawa pahala amal solat, puasa, zakat dan haji ttp ketika di dunia mereka pernah mencaci maki orang, menuduh tanpa bukti, memakan harta dengan zalim, membunuh dan memukul sesuka hati. Lalu pada hari kiamat, orang yang dizalimi akan menerima pahala amal si penzalim. Jika pahala amalnya sudah habis (diberikan) sedangkan kesalahan dan dosanya ketika di dunia masih byk, maka Allah akan memberi pula dosa orang dizalimi itu kpdnya & dicampak ke neraka. (Riwayat Muslim) . #Yattmengayat #darihatiseorangmujahidah #SABAR #ALHAMDULILLAH

A post shared by Yatt Hamzah (@yatthamzah_suci) on

Sekadar imbasan, Yatt selamat melahirkan Suci Hawa Zulaikha pada 30 Disember tahun lalu.

Yatt sebelum ini pernah berkahwin dengan Abdul Mutalib Shukor dan dikurniakan anak, Suci Hanania Malika, 8 tahun.

Dia kemudiannya berkahwin dengan Mohamad Zulfahdli Khairuddin pada Februari 2016.

Pasangan ini dikurniakan dua cahaya mata Suci Humaira Iqlima, 4 tahun dan Suci Hayfa Medina,2 tahun.

Foto : Instagram Yatt Hamzah