“Terlalu Jauh & Bagus Untuk Kita Bandingkan Dengan Karya Kita Yang…,” – Karl Shafek Puji Filem Ali & Ratu-Ratu Queens

Baru-baru ini, filem berjudul Ali & Ratu Ratu Queens yang ditayangkan menerusi platform penstriman Netflix telah mendapat perhatian meluas daripada penonton.

Rata-ratanya memuji jalan cerita filem yang mengisahkan mengenai hubungan kasih sayang seorang anak terhadap ibunya.

Lalu, ramai yang memberi reaksi terhadap filem tersebut termasuk hos, Karl Shafek.

Menurutnya, filem yang menerapkan nilai murni itu lebih bagus ini dengan karya tempatan atad mesejnya yang lebih luas.

Hubungan cinta itu tidak hanya tertumpu kepada hubungan sesama kekasih selain pelbagai aspek lain yang menyokong penghasilan sesebuah naskhah.

IKLAN

“FAKTA: @alidanratuqueens terlalu jauh dan bagus untuk kita bandingkan dengan karya kita yang cintanya hanya untuk kekasih sama sebaya atau mesej ringan atau yang tak tau apa mesejnya pun, atau aksi tembak bang bang boom, atau yang terlalu mencuba untuk menyampaikan mesej yang kononnya art berat yang cuma dapat difahami kelompok yang kecil.

“Kita lupa cinta itu bukan hanya untuk pasangan kekasih, kita lupa komedi itu bukan hanya lawak bodoh, kita lupa lokasi bukan hanya “background” untuk nampak gah dan kita lupa yang santai itu bukan semunya tak bagus,” tulisnya.

Bintang berusia 41 tahun ini turut berkongsi mengenai situasi sering berlaku dalam industri perfileman lokal.

“Yang kita tahu, hari ni tulis skrip, esok shooting, lusa keluar tv/panggung, tulat dapat duit. Kita lebih suka dengar feedback dari circle kita sahaja yang akan sedia puji melambung-lambung kerana favouritism atau kerana ada “udang disebalik batu”.

“Mungkin ada cadangan yang benar-benar baik tetapi kita hanya akan masuk telinga kiri dan keluar telinga kanan sebab kita ada “perasaan” kitalah sahaja yang paling hebat dan pendapat orang lain boleh pergi mati.

IKLAN

“Ali & Ratu Ratu Queens ada fokus, ada santainya, ringan tapi ada mesej berat, ada gelak ketawa tangisnya, ada banyak lagi rasa yang sedap-sedap.

“Hiduplah kita dengan berjuta alasan-alasan aneh dan sikap superior kita menuju ke persada dunia dan yang paling penting ke Oscar yang kita buru-buru itu. Lepas ni kita sambung buat muka jebik semula bila penonton kata tak tengok cerita kita,” tulisnya lagi.

Foto: Instagram Karl Shafek