Select Page
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Apa yang menarik tentang bulan puasa selain daripada menahan lapar dan nafsu, pelbagai jenis juadah berbuka yang ada di bazar juga membuatkan ramai yang teruja bila Ramadan tiba.

Jangan kata pembeli, penjual juga turut teruja menjual juadah pada orang yang tiba. Suasana meriah dan adakalanya mencuit hati melihat keletah masing-masing mempromosikan jualan mereka.

Memang mengujakan melihat kemesraan penjual yang melayani pembelinya. Ada yang tidak boleh sorok reaksi wajah kegembiraan apabila ada yang membeli jualannya.

Namun ada juga sesetengah penjual yang ‘terlebih mesra’ hingga adakalanya percakapan mereka melebihi batasan.

Ini yang terjadi pasa salah seorang pembeli bernama Innanie Ariffin baru-baru ini.

Baru-baru ini status Innanie bercerita tentang seorang penjual kebab tular di sosial media kerana kelancangan mulut menghina fizikalnya.

Apa yang menyedihkan, gadis ini telah memasang niat untuk menolong gerai yang dipercayainya tidak berapa laku. Namun menyedihkan apabila penjual tersebut terlebih bergurau hingga melukakan hati Innanie.

Ceritanya bermula apabila dia ke bazar berdekatan dengan pejabatnya. Setelah membeli beberapa juadah, Innanie yang teringinkan kebab daging terus menuju ke sebuah gerai kebab yang tiada pembeli.

Niatnya ingin membantu gerai tersebut kerana melihat tiada langsung pelanggan. Apabila minta untuk diberikan satu kebab daging, secara spontan lelaki tersebut menyuruhnya membeli kuantiti yang lebih banyak kerana percaya satu tidak cukup buatnya kerana berbadan besar.

Aduh, tidak tahu macam manalah penjual ini boleh terkeluar ayat menyakitkan seperti ini.

Dengan perasaan yang bengang dan rasa terhina, Innanie terus menjawab dengan padu.

“Sepanjang jalan tadi, saya nampak kedai abang kosong. Tak ada orang. Ada kedai kebab hujung sana tapi saya tak jadi seinggah sebab teringat kedai kebab abang ni. Niat saya memang nak beli kat abang sebab nak membantu. Yelah, sendu bila orang lain masyuk, abang masih lagi bekas kosong. Tapi, dengan mulut abang yang macam ni, sesedap rasa menghina orang gem*k saya rasa ini LAST lah saya beli dari abang. Abang boleh makanlah sendiri kebab ni. Orang berniaga – hati customer kena dijaga bang. Abang pulak dapat customer dihina. Takpelah! Lagi satu, abang ingat orang gem*k tu pelahap ke?

Bila diluahkan begitu, penjual terbabit bersama rakannya yang ketawa sinis terus terkedu diam dan bisu seribu bahasa.

Mungkin ini adalah pengajaran untuk kita semua, jangan sesekali cuba bermulut ‘lahar’ sesuka hati. Mungkin niat abang kebab tu bergurau, tetapi kita tidak tahu adakalanya ia mungkin akan menyinggungkan perasaan seseorang.

Baca Ini Juga

Apa Kata Anda

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Kumpulan Karangkraf

error:
" "